Saat orderan masuk, driver dengan sumringah semangat empat lima melakukan ritual sakral: nyocol.

Nyocol yang bearti pintu rezeki terbuka, ada perasaan ‘diakui’ hidup sebagai ojol.

Bagi driver yang menjadikan ojol sebagai pekerjaan sampingan, belum tentu dianggap sebagai pendapatan sampingan. Kadang, beberapa yang ditemui, driver dengan pekerjaan ganda lebih aktif ngebid, kasarnya: agresifitas meningkat.

Gaji dapet, pendapatan ngojol dapet.

Berandai-andai dulu begini:

Driver terdaftar di 3 perusahaan ojek online, alias punya tiga akun, dan ngojol hanya pekerjaan sampingan. Pekerjaan utama ya bergaji bulanan.

Lantas, kita naekin dosisnya:

Punya tiga akun driver, ngojol sebagai sampingan, dan berburu penumpang offline. Setiap penumpang potensial dengan long trip diminta nomor WA-nya, tawari offline-an. “Sesuai aplikasi ajah, neng!”

Tidak ada yang dirugikan dalam hal ini. Nikmat dan halal.

Tapi, driver yang menjadikan ojol sebagai pekerjaan satu-satunya, makin terpojok di sudut jalan. Menunggu pelanggan datang, terkantuk-kantuk tanpa kepastian, dan diintimidasi perasaan ketika akan pulang kerumah.

Ibarat mencari ikan, yang satu pake pancingan, satu lagi pake jaring pukat, satu lagi pake bom ikan, satu lagi pake setrum menyusuri pojok parit dengan setruman.

Seperti itulah permisalan berburu penumpang offline-an. Kenal lewat aplikasi, minta WA, lalu berikutnya offline-kan.

Paeh kabeh laukna!