Bagi saya masjid itu solusi. Sebisa mungkin mendapatkan solusi ketika di Masjid.

Ketika seseorang punya keinginan yang disebut hajat, maka masjid tempat yang bagus untuk bermunajat.

Ilustrasi Masjid (foto: izulthea.com)

Ketika dua keluarga ingin bersambung tali kekeluargaan lewat pernikahan, maka masjid tempat ideal untuk hajatan. Malah kalo bisa masjid punya event organizer tingkat pro.

Ketika ada yang kebelet, maka toilet masjid adalah tempat yang pertama dituju, selain SPBU, dalam ritual buang hajat. Di masjid, rata-rata gratis. Kalo di SPBU rata-rata bayar: noceng buat pipis, tiga rebu buat me’o, dan goceng buat byar-byur.

Kalo pipis dua rebu, kadang tak ada kembalian, jadi duit tiga rebu lenyap. Penjaga toilet tak mau kalah. Sebab hanya ada kembalian pecahan dua rebu.

Yang terakhir tadi, kadang kala rada anu. Tapi itulah realitanya. Jangan sampe ada kalimat ‘ke masjid kok hanya untuk buang hajat’, sebab seseorang yang buang hajat bukan bearti seorang pendosa. Kadang seseorang wudhu dulu, lalu sholat, lalu buang hajat. “Biar enak keliatannya”.

Tapi kalo kebelet, lain ceritanya. Pintu pun bisa didobrak.