Pasti pernah dong, kesel sama google map. alih-alih lewat jalan tikus, taunya nyugsrug ke jalan-jalan yang nggak banget.

Contoh terbaru barusan tadi, berangkat dari Penggilingan menuju Bintara Bekasi. Normalnya lewat pondok kopi, ke kiri, muter flyover lalu nganan (muter lewat depan kantor walikota Jakarta Timur). Nah tadi, nyobain dari penggilingan ambil kanan sebelum pertigaan, ternyata masuk ke jalan kampung, sampe masuk ke gang yang jalannya jadi halaman kontrakan. hanya cukup satu motor lewat. Setelah pake map mulut (tanya orang) ternyata ini map nyuruh saya nyebrang perlintasan kereta ilegal.

Kan bahaya banget. Karena ga paham jalan, digugelkan, disorogin ke jalan-jalan yang sok jalan pintas.

Dugaan saya, gugel nggak tracing jalan ini lewat petugas lapangannya, tapi dari mantau pergerakan orang yang make peta, lalu dibuatkan disitu ada jalan. Ntah jalannya jurang, terjal, atau kuburan tua. Jadi aja jalan baru. Padahal, kemungkinannya ada dua. Orang yang dah paham jalan (orang lokal) yang ga matiin map gpsnya pas lewat. Atau orang yang seperti saya yang tersesat karena make map di jalur yang sama.

Contoh lain, pas perbatasan Kuningan Cirebon via Jamblang, padahal hanya beberapa meter ada pertigaan, belok kiri. Tapi alih-alih didepan macet (ye namanya pertigaan ye), malah dibelokin kejalan kampung sebelum pertigaan ini, ke kiri. Ya semaput lah. wong tinggal lurus mentok, ambil kiri aja beres. kan jalan raya.

Yang Parah dari Purworejo menuju Kuningan, dilewatkan Sindang Laut, diarahkan ke jalanan gelap rusak dan sepi. ya balik lagi, masuk lagi via jalan raya cirebon, dibelokin lagi kejalan sempit, ada kuburan tua, lalu jembatan gantung. Ya keluar lagi, akhirnya nanya orang, ada jalur angkot / bus Kuningan Cirebon, baru bisa lewat.

BTW, sisakan ketidakpercayaan anda sama gugel map, kalo dirasa bukan jalan yang benar alias jalan sesat, bablasin aja. Jangan peduli sama suara cewek navigator. Kalo nggak, bakal kayak gambar ini, Cape…cape…

Bus Nyangkut kelok 44 Sumbar, foto antara
Bus Nyangkut kelok 44 Sumbar, foto antara